Nasionalisme Turki

Nasionalisme Turki

Kerajaan Turki Usmani

 Kerajaan Turki Usmani adalah Kerajaan Islam terakhir yang didirikan pada empat belas abad yang lalu.

 Kerajaan Turki terdiri atas:

1. Negara-negara Balkan (Yugoslavia, Albania, Yunani, Bulgaria, dan sebagian Besar Rumania)

2.  Anatolia ( Turki di Zaman Modern)

3.  Sebagian besar dunia Arab ( Syria, Libanon, Yordania, Israel, Iraq, Kuwait)

4.  Beberapa bagian Arab Saudi, Mesir, Libya, Tunisia, Dan Aljazair

Mustafa Kemal Pasya Attaturk

Gelar Attaturk adalah gelarnya yang dibuat sendiri, yang artinya Bapa Bangsa Turki. Prinsip-prinsip Mustafa Kemal adalah republikanisme, nasionalisme, populisme, etatisme, sekularisme dan revolusionarisme.Mustafa Kemal dalam kebijakannya memang dikenal sangat radikal dan memisahkan antara agama dengan Negara (sekularisasi), maka tidaklah mengherankan bila kebijakan Mustafa Kemala banyak yang bertentangan dengan kebijakan islam.

Kebangkitan Bangsa Turki

Bangsa Turki merupakan bangsa yang berasal dari Asia Tengah. Islam masuk ke Turki pada masa kekuasaan Bani Umayyah dan Abassiyah. Berdirinya Kerajaan Usmani (Ottoman) terjadi ketika berlangsungsnya pergolakan antara Dinasti Seljuk Turki dengan pasukan Mongol pada tahun 1290. Berkembangan dengan pesat karena memiliki tentara Yanisari yang merupakan tentara andal dengan didikan khusus. Mereka berasal dari anak-anak Kristen. Pada 1453 Konstantinopel, ibukota Romawi Timur jatuh ke tangan Turki. Puncak kebesaran Turki terjadi pada masa pemerintahan Raja Sulaiman I (1520 – 1566), yang daerah kekuasaannya meliputi Asia Barat, Asia Tengah, Persia, Balkan, Rusia Selatan, dan seluruh pantai utara Afrika dari Somalia sampai Aljazair.

Lahirnya Gerakan Nasionalisme Turki

Sebab-sebab timbulnya nasionalisme Turki adalah sebagai berikut.
1) Kekuasaan Turki Usmani yang semakin merosot.
2) Adanya pengaruh dari Revolusi Prancis dengan semboyannya liberte, egalite, dan fraternite.
3) Timbulnya kaum terpelajar yang berpaham modern sehingga mereka mengetahui apa itu liberalisme, nasionalisme, dan demokrasi.
4) KIegiatan bangsa Barat yang semakin gencar untuk merebut daerahdaerah jajahan Turki dan siap menghancurkan Turki.
Dalam situasi demikian itulah, akhirnya mendorong timbulnya semangat nasionalisme terutama di kalangan tokoh tokoh muda untuk mengadakan pembaharuan di segala bidang. 
Tokohnya, antara lain Kemal Pasha, Midhat Pasha, Rasjid Pasha, dan Ali Pasha. Pada tahun 1906, dibawah pimpinan Kemal Pasha berdirilah perkumpulan Tanah Air dan Kemerdekaan dan pada tahun l908 tumbuh menjadi Gerakan Turki Muda. 

Tujuan Gerakan Turki Muda :
1) menyelamatkan Turki dari keruntuhan total;
2) menanamkan semangat nasionalisme di kalangan rakyat;
3) mengadakan perbaikan sosial, ekonomi dan budaya;
4) mengadakan pembaharuan organisasi pemerintahan.

Lahir sebagai reaksi terhadap Sultan Hamid II yang absolut. Sifat gerakannya sangat revolusioner. Ketika Turki kalah dalam perang di Balkan maka gerakan Turki Muda mengadakan kudeta tahun 1913, yang dipimpin oleh Anwar Bey. Pemerintah dipagang oleh Anwar Bey, sedangkan Sultan hanya sebagai lambang yang hanya mengurusi kegamaan.

Dalam Perang Dunia I Turki memihak pada Jerman karena berselisih dengan Rusia yang menjalankan Politik Air Hangat. Terjadilah perang di Dardanella antara Turki dengan Sekutu. Dardanella dapat dipertahankan oleh Turki, di bawah komando Kemal Pasha, yang disebut Pahlawan Gallipoli. Setelah berakhirnya Perang Dunia I, Kemal Pasha menjadi Presiden Republik Turki. Programnya adalah untuk memodernkan Turki dengan program-program:

(1) menyusun UUD baru;

(2) melaksanakan ekonomi Etatisme, yaitu produksi yang menyangkut kepentingan rakyat banyak diatur pemerintah dan swasta tetap diberi peranan;

(3) huruf Arab diganti oleh huruf Latin;

(4) melaksanakan pemerintahan sekuler (tempat ibadah hanya sebagai pusat kegiatan agama);

(5) pengadilan agama dilarang dan diganti dengan sistem pengadilan modern.

(6) dilarang poligami;

(7) pakaian tradisional diganti dengan pakaian barat;

(8) setiap orang diwajibkan memiliki nama keluarga

Salah satu perubahan yang paling mendasar yang dilakukan oleh Mustafa Kemal adalah dihilangkannya peranan agama dalam kehidupan kenegaraaan dan kehidupan keseharian. Pemakaian huruf Arab digantikan dengan huruf Latin, bahkan bunyi adzan pun diubah ke dalam bahasa setempat. Perubahan-perubahan tersebut memang mempengaruhi Turki, namun perubahan itu juga menyakiti umat Islam yang ingin mempertahankan agamanya menjadi prinsip hidup. Setelah Kemal Ataturk meninggal pada 1938, digantikan oleh Ismet Inonu. Pada waktu itu timbul perlawanan dari kaum intelektual Islam. Mereka menentang moderenisasi ala Barat. Dalam PD II, Turki tidak melibatkan diri. Namun, menjelang usainya perang Turki bergabung dengan Amerika Serikat. Uni soviet menuntut sebagian wilayah Turki sebelah barat dan meminta izin Turki untuk mendirikan pangkalan militernya di sepanjang teluk. Untuk mengatasinya Turki meminta bantuan militer Amerika Serikat dan sebagai imbalannya, Amerika Serikat mendapat izin mendirikan pangkalan militer. Setelah Perang Dunia II selesai, para pemimpin Turki berusaha memodifikasi konsep pembaharuan Kemal Pasha dengan cara menggali nilai-nilai Islam sambil tetap menentang imperialisme Barat.

Pada 1950 diadakan pemilihan anggota parlemen. Partai Demokrat berhasil mengalahkan Partai Republik yang didirikan Kemal Ataturk. Dengan kemenangan ini Celal Bayar duduk sebagai presiden dan Adnan Menderes sebagai perdana menteri. Sepuluh tahun kemudian timbul kekacauan politik di dalam negeri yang menyebabkan kelompok militer turun tangan dan mengambil alih kendali kekuatan. Kebijaksanaan Bayar dianggap terlalu jauh menyimpang dari prinsip-prinsip dasar yang diletakkan oleh Ataturk. Adnan Menderes diganjar hukuman gantung dan Presiden Bayar dihukum seumur hidup, namun akhirnya dibebaskan.

Tahun 1961 Turki memberlakukan konstitusi baru untuk pertama kali Turki mengadakan pemilihan umum yang bebas. Sekalipun tidak berhasil mendapat suara mayoritas, Partai Republik berhasil memenangkan pemilihan ini. Tahun 63 Yunani mengklaim Siprus sebagai wilayahnya. Akibatnya timbul perselisihan dengan Turki. Perang dapat dihindari setelah PBB turun tangan. Namun, setahun kemudian Yunani mengirimkan tentaranya ke Siprus dan mendirikan pemerintahan sendiri, sehingga menyebabkan pertempuran dengan tentara Turki. Tahun 1978 embargo ini dicabut. Menjelang tahun 1980 timbul lagi kerusuhan politik di dalam negeri yang menyebabkan kalangan militer mengambil alih lagi kekuatan politik. Konstitusi baru diberlakukan lagi tahun 1982. Setahun kemudian Turki mengadakan pemilu yang akhirnya dimenangkan oleh Partai Mother Land.

Turki dalam Perang Dunia I
Selama Perang Dunia I, pemerintah Turki didominasi oleh Gerakan Turki Muda. Dalam Perang Dunia I, Turki memihak kepada Jerman (Sentral) dan ikut serta membendung serangan Rusia, Inggris, dan Prancis ke Laut Tengah. Sekutu menyerang Dardanella, tetapi dapat digagalkan oleh Mustafa Kemal Pasha dalam pertempuran di Gallipoli. Itulah sebabnya, Mustafa Kemal Pasha disebut Pahlawan Gallipoli. Sejak itulah Sekutu tidak berani menerobos Dardanella.
Perang Dunia I berakhir dengan kekalahan di pihak blok Sentral, sehingga terjadilah Perjanjian Sevres (20 Agustus 1920) antara Sekutu dan Turki. Akan tetapi, pemimpin Turki Muda tidak mau menyerah begitu saja. Tampillah The Strong Man Turki, yakni Mustafa Kemal Pasha yang menentang Sekutu dan tidak mau mengakui Perjanjian Sevres yang dibuat dengan Sultan. Ia memimpin gerakan revolusi dan berhasil menurunkan Sultan Muhammad V dari takhtanya (1 November 1923). Selanjutnya, ia memperbarui Perjanjian Sevres dengan Perjanjian Lausanne yang isinya tidak begitu merugikan Turki.
Tepat pada tanggal 29 Oktober 1923 secara resmi diumumkan proklamasi kemerdekaan Turki. Sejak itu Kerajaan Turki Usmani yang ortodok dihapuskan dan digantikan dengan Republik Turki yang modern. Ankara dijadikan sebagai ibu kotanya. Sebagai presiden pertama ialah Mustafa Kemal Pasha atau disebut juga Kemal Pasha Attaturk (Bapak Bangsa Turki). Ismet Pasha atau Ismet Inonu sebagai perdana menterinya.(net)

Pergerakan Nasionalisme di Turki

Turki pernah menjadi negara adidaya. Pada jamannya dimana wilayah kekuasaannya meliputi jazirah Belkan, Afrika Utara dan jazirah Arab. Nasionalisme dan revolusi bangsa Turki terjadi setelah Perang Dunia I, dimana Turki berada dipihak yang kalah dan harus tunduk pada keputusan sekutu antara lain menyerahkan wilayah kekuasaannya. Prancis, Inggris dan Italia mendapatkan wilayah Turki di Afrika dan Jazirah Arab. Sementara Yunani di Belkan memperoleh kemerdekaannya dari Turki. Nasionalisme Turki semakin tumbuh setelah negara-negara sekutu berusaha terus melemahkan Turki dengan cara membantu gerakan nasionalis Yunani merebut wilayah Turki di bagian Barat Balkan tahun 1919.

Dalam perang melawan agresi Barat tampil Mustapha Kemal Pasha (tokoh militer Turki) yang bersimpati pada gerakan Turki Muda. Gerakan ini dianggap sebagai realisasi dari nasionalisme Turki karena terbentuk atas dasar semangat kebangsaan yang berusaha mengusir kekuasaan Barat/ asing dan menentang rezim lama yang lemah (Sultan hamid II). Gerakan tersebut berhasil mengusir sekutu dan memaksanya untuk duduk dimeja perundingan Perjanjian Laussane 1923 berisikan 

Turki tetap berdaulat, hanya kehilangan daerah pendudukannya di jazirah Arab. Kemal Pasha berhasil mempengaruhi Majelis nasional (semacam Parlemen)untuk membuktikan memberhentikan Sultan serta mendirikan negara Republik Turki. Ia menjadi presiden pertama pada 29 Oktober 1923 dan memindahkan ibukota dari Istambul (wilayah Eropa) ke Arkara (di Asia).

Kemunduran Turki Usmani
Kerajaan Turki Usmani yang pernah mencapai puncak kejayaannya pada abad ke-19 terus mengalami kemunduran sampai akhirnya mendapat
julukan The Sick Man from Europe. Hal ini disebabkan oleh berikut ini.
1) Tidak ada lagi sultan-sultan yang kuat dan besar.
2) Intrik-intrik dalam istana semakin merajalela.
3) Tentara Janisari yang terkenal telah merosot martabatnya menjadi pengacau kerajaan daripada pembela kerajaan.
4) Pemerintahan yang lemah dan kacau mengakibatkan adanya Krisis Gezag sehingga negara-negara bagian berani mengadakan pemberontakan untuk melepaskan diri dari Turki.
5) Revolusi Prancis mengilhami negara-negara bagian untuk merdeka (seperti, Yunani, Bulgaria, Serbia, Rumania, dan Mesir).

Pembaharuan Pemikiran di Kalangan Masyarakat Turki. 

Pasca kegagalan, Pembaharuan ini Turki Usmani dalam menaklukan Wina, perkembangannya dan Eropa mencaplok mengerucut menjadi beberapa wilayah terdapat tiga aliran usmani, maka pembaharuan, yaitu terjadilah aliran barat, aliran pembaharuan di islam dan aliran Turki. nasionalis.

Pro dan Kontra seputar Sosok Mustafa Kemal Pasha

Mustafa Kemal Pasha dijuluki sebagai Bapak Turki atas kesuksesannya memimpin nasionalisme bangsa Turki. Dalam bahasa setempat, dia bergelar Kemal Pasha Attaturk. Meski demikian, sosok Mustafa Kemal Pasha menimbulkan pro dan kontra di kalangan tokoh negarawan di Turki pada khusunya, dan negara-ngara Arabpadaumumnya. Silang pendapat tersebut terkait usaha –usaha yang telah dilakukan Kemal Pasha yang menyalahi tadisibangsaArab sejakera kekuasaan TurkiUstmani.

Bagi tokoh Turkiyang telah mengenyam pendidikan ala Barat, mereka akan setuju dan mendukung langkah-langkah modernisasi yang diambil Kemal Pasha untuk negara Turki. Mereka berpandangan bahwa kemajuan suatu bangsa hanya dapat dicapai melalui jalan westernisasi, yaitu berpikir dan bertindak menurut budaya Barat. Budaya Barat tersebut terkait metode pendidikan, kerjasama antar negara, cara berpakaian, pergaulan masyarakat dan sejumlah aspek penting lain terkait kehidupan bernegara.

Sementara itu, bagi tokoh negerawan Turki yang konsisten mendukung pelaksanaan hukum Islam menurut tradisi yang digariskan oleh Turki Ustmani, MustafaKemal Pasha dianggap sebagai penghianat bagi perjuangan bangsa Turki itu sendiri. Dalam sejumlah jurnal ilmiah dinyatakan bahwa Mustafa Kemal Pasha menyimpang dari tujuan awal bedirinya negara Turki yang memegang teguh pelaksanaan ajaran Islam dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Ia dianggap menjual bangsa Turkiuntuk kepentingan negara-negara Barat.

Terlepas dari pro dan kontra yang mengiringi langkah Mustafe Kemal Pasha dalam era pergerakan nasionalisme di Turki, Kemal Pasha telah membawa era baru bagi bangsa Turki. Bangsa Turki saat ini lebih menerima budaya asing, terutama budaya Barat, walupun secara tradisi mereka memeluk agama Islam. Langkah modernisasi Turki masih berlanjut dengan bergabungnya Turki sebagai kawasan baru Eropa, terlepas dari benua Asia, sejak dekade lalu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s